Komentar novel Seandainya oleh Windhy Puspitadewi

okeyy
jadi aku baru beres ngabisin buku yang judulnya "Seandainya, tentang rasa yang tak kunjung terucap" yang ditulis sama Windhy Puspitadewi

udah lama juga ga baca novel2 yang beginian

sebenernya novel ini udah lamaaa banget dibeli sama si adek, tapi aku baru baca tadi, 3 jam sebelum aku nulis cerita ini

yap! ga butuh waktu lama buat nyelesain baca novel ini

oke, sekarang kita masuk ke inti dari postingan ini

pas pertama baca novel ini, pasti bayangan kita adalah si A suka sama si B, si B suka si A, tapi pas mereka saling tau, ternyata udah telat
pasti kita mikir kalo isinya tuh perjuangan si A/B dalam meraih cintanya

yaa, mirip2 gitu sih intinya, tapi bumbunya terlalu banyak

novel ini terlihat nggak fokus nyeritain satu tokoh, tapi nyeritain masalah2 yang dihadapi sama 4 tokoh utama

aku mikirnya ini cuma sekedar penggambaran watak aja

eeh ternyata alur di novel ini seolah yaaa gitu,
sekedar nyeritain masalah si tokoh2 terus ditutup seenaknya dengan kenyataan bahwa 2 orang tokoh utama itu emang jatuh cinta, tapi salah satu dari mereka udah punya tunangan
agak terlalu asal2an kalo menurut aku
itulah yang bikin endingnya kurang menggigit

tapiii, meskipun begitu buku ini punya sisi positif jugaa
apa itu?
pesan moral yang, ulalaaa, melimpah ruah yang dituliskan secara eksplisit melalui dialog tokoh2nya
terus, dibilang juga di bagian pengantarnya, bahwa novel adalah diary si penulis
jadi di novel ini diselipin kisah si penulis jugaa
itulah yang bisa bikin penikmat jadi penasaran

nah, mungkin komentar dari saya sekian
emang sih aku gabisa nulis, gabisa mengarang sebagus itu
tapi, itulah komentar dari seorang konsumen buku ituu

sekiaaaan

xoxo

Komentar

Postingan Populer