Change It or Be Grateful

howdy!!
lama nian tak ngeblog..

belakangan memang sibuk sekalii..
engga sih bukan sibuk..
emang lagi banyak acara ajaa..

nggak jarang dalam satu hari tiba2 ada 4 kegiatan,
dan empat2nya kudu diikutin..

di sinilah prioritas dipertanyakan,
bukan cuma sekedar dijadiiin jawaban waktu ditanya2 pas sidang..

mungkin kalian rada bertanya2 tentang judul postingan kali ini..
mungkin enggak..

yaa,
kayanya yang baca blog ini juga bosen gitu yah..
tapi ya bodo amat,
yang penting tetep nulis..

jadi gini,
pergumulan ini *halah pergumulan* dimulai waktu awal masuk,
dan kita harus dihadepin dengan kenyataan bahwa guru agama kelas XI akan diberhentikan..
yaa,
waktu itu nasibnya sih masih digantung..
tapi,
sekarang semuanya udah jelas..

awalnya?
nggak terima lah!
mereka mempekerjakan guru agama muslim yang baru,
tapi dengan cara ngeluarin guru agama kristen yang, notabene, di sekolah tuh cuma ada 2!
dan sekarang tinggal 1!

terus hari hari itu berlalu,
berlalu,
dan berlalu..

sampai akhirnya di minggu pertama di bulan September......

aku males keluar waktu lagi pelajaran Praktek Ibadah di kelas..
yaa,
harusnya sih aku keluar karena aku non-i,
tapi ya gitu deh..
mager banget..

terus si gurunya tuh ngejelasin tentang, yaaa, segala macem yang jadi pokok bahasan mereka deh pokoknya!

terus tiba2 aku keinget,
gimana rasanya belajar agama yang bener2 belajar,
waktu aku masih duduk di SMP..

kangeeeeen banget..
kita bisa dengan bebas sebebas2nya belajar agama..
belajarnya di kelas dan emang dijadwalin sekolah kayak gitu..

sedangkan waktu kelas X,
aku cuma beberapa kali pelajaran agama,
bukan cuma gurunya yang jarang dateng,
tapi kadang, menurut aku, gurunya tuh ga punya sesuatu yang worth it untuk diajarin ke kita..

bahkan semester 2 aja kita hampir ga pernah loh..

nah,
akhirnya keinginan aku diwujudkan melalui seorang guru fisika kristen di sekolah,
yang mulai hari rabu nanti bakal ngajar agama kristen sepulang sekolah..

kayaknya enak aja gituu..

di kelas kita bakal belajar bareng2..
kita bakal bukan cuma jadi temen sekelas yang biasa2 aja..
kita bakal jadi anak2 yang dulu pernah ada di satu komunitas,
ngobrol2 bareng,
ngurus2 acara bareng,
dan lain2..

seneng nggak sih, Nad?

seneng? pasti lahh
siapa yang nggak seneng kalau keinginannya dikabulin..

tapi yang bikin sedih adalah guru agama kita yang tadi aku omongin harus berhenti kerja..

waktu kita, atau mungkin cuma aku, seneng2 mau dapet pelajaran agama yang bener2 belajar,
dia mungkin masih sedih sama jalan yang dikasih sama Tuhan..

tapi, ya itulah...
semua hal harus disyukuri..

gaada gunanya ngeluuuuuuh terus..
kalo kamu nggak suka,
ya ubah aja!
tapi kalo nggak bisa kamu ubah,
syukurilah keadaan kita

di sini aku ada di posisi yang nggak bisa ngubah apa2,
dan toh aku excited banget dengan apa yang bakal aku jalanin ke depan..

I choose to be grateful

that's all for today hehehehehehe

xoxo

Komentar

  1. Ngomong-ngomong pak guru agama Muslim yang baru itu, dia diterima di sekolah kita aja udah jadi kecurigaan gede-gedean di antara guru-guru agama Muslim yg lain ;) ada satu guru yang malah dikasih cuma ngajar 1 kelas aja.. guess who.

    IMO, masuknya "beliau" ke sekolah cuma bikin susah guru agama yg lain aja. Padahal guru agama di sekolah, proporsinya sebenernya udah berlebih. Malah kurang di guru agama non-Muslim...

    *pasti bs nebak saya siapa. :P

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer