Mereka Bahagia Akan Kehadiran Kami!

Singkatnya :
hari ini aku pergi ke panti jompo dengan beberapa temen.. di sana ada sebuah pengalaman yang begitu mengharukan.. Apa itu?


***
Seperti yang udah aku jelasin tadi, yah..
Tadi aku pergi ke panti jompo.. Ya, nggak jauh2 lah.. Panti jompo yang deket sekolah aja.. Namanya Panti Werdha Karitas (maaf kalau ada kesalahan penulisan nama tempat)

Persiapannya..
Gimana sih persiapan buat ke panti jompo itu?
Awalnya nggak banyak.. Di hari pertama disuruh ngumpul, kita cuma nentuin siapa aja yang berangkat..
Tapi ternyata hal2 selanjutnya lah yang rada2 merepotkan..
Di hari berikutnya kita disuruh buat mikirin apa aja yang bakal kita lakuin di sana?.. Sumpah, ya.. waktu itu tuh otak aku lagi mentok2nya.. akhirnya kita bawain lagu2 anak2 sekolah minggu gitu, misalnya
  • Hari Ini Harinya Tuhan
  • Hari Ini Kurasa Bahagia
  • Selamat Hari Natal
Yah, setelah memperbaiki di sini situ akhirnya jadi juga deh lagu2 itu kita nyanyiin dan dua orang pun niat buat nyanyi solo..
Anugerah banget deh.. :DD

Tapi, ternyata nggak sampai situ.. Waktu kita mau nyari dana buat bikin kue (OSIS mau bikin kue), uangnya tuh nggak ada.. Aku dan temen2 minta uang ke pembina kita.. Tapi kata pembina kita, uang tuh ada di guru lain.. pas nyari2 guru itu, nggak ketemu2.. ya iyalah nggak ketemu.. orang udah pulang.. :p
Akhirnya kita bikin kue dari uang keuntungan Kantin OSIS yang sangat kebetulan ada di aku..

Sebelum berangkat..
Misa selesai.. Kita ke kelas masing2 buat balikin kursi kita.. Jam setengah sepuluh, aku sama salah seorang temen aku berinisiatif buat ngedatengin pembina kita.. soalnya, harusnya itu kita udah sampe di panti jompo itu jam 9, tapi kita nggak dipanggil2 sama pembina..
Setelah ngedatengin pembina, kita disuruh buat woro2 ngasih pengumuman supaya yang mau ke panti jompo itu ngumpul dulu.. Pas udah ngumpul kita dikasih instruksi masuk ke mobil..
Nah,
momen menyebalkan terjadi di mobil..

Pembina itu tiba2 nanya sama yang kelas 9 (bertiga),
"Kuenya udah dibawa belom?"
"Belom, pak.."
"Ya udah sana ambil.. nanti dipotonginnya di mobil aja.."

otomatis kita lari karena memang waktu tuh udah mepet banget.. pas mau ke kantor guru buat ngambil kue itu, aku ketemu sama 'guru yang katanya megang uang'.. terjadilah percakapan..
"Misi, Bu.. Mau nanya.. Kalau kuenya ditaro di mana ya?"
"Itu ada di dalem, lagi dipotong2in.."
"Tapi kata Pak X dipotong2nya di mobil aja.."
"Eh? Dipotong di mobil? Nanti kalau kuenya jatoh gimana? Kamu tunggu sini aja.."

Jadilah aku masuk ke kantor guru dengan temen2 aku.. aku nyari2 pisau buat motong kuenya itu.. eeeh, malah nggak ketemu.. pas mau keluar dari ruang guru, ada guru TaBog aku masuk sambil bawa pisau.. huuft.. akhirnya bisa motong juga..
jadilah kita nunggu guru TaBog kita motong2in kue itu sambil ngobrol2 sama guru BK aku jg..
beberapa saat kemudian 'guru yang katanya megang uang' itu masuk ruang guru dan nimbrung sama kita ngobrol2.. nggak membawa pengaruh besar..
yang membawa pengaruh besar itu adalah waktu Pak X masuk ruang guru..
dia pokoknya nyuruh kita buru2..
selesai motong2 kue, kita langsung capcus ke mobil..
Berangkat deh.. :DD

Sesampainya..
Sampe di sana kita menerima kabar yang bikin enek..
Keluar2 dari mobil, perawat (bukan suster) di sana nyamperin Pak X dan guru BK aku..
tau apa yang dia bilang?
"Yang dari Jakarta udah dateng.. Kalian ke kantor aja ya? Buat ngasih2 ini..(bawaan kita)"

Glek..
APALAH ARTI KAMI LATIHAN SAMPE KEPALA PUYENG!!!

tapi, si perawat itu melanjutkan..
"ooh, adek2 ini mau tampi ya? ya udah nanti bisa tampil di sela2"
Uuuuh.. akhirnya.. :DD

Show Time..
Aku dan temen aku nge-'MC' bareng.. kenapa MC-nya aku kasih tanda '' ?
sebenernya bukan nge-'MC' beneran juga..
di lagu kedua, Hari Ini Harinya Tuhan, aku ngajak nyanyi seorang Oma yang namanya Oma Amoy yang ngaku2 umur 4.. hahahah.. kocak lah..
di lagu ketiga, Hari Ini Kurasa Bahagia, aku ngajak seorang Oma yang entah siapa namanya.. setelah nyanyi lagu ketiga, dia tiba2 ngomong pengen nyanyi.. okelah, lumayan buat memperpanjang durasi..
dia nyanyi lagu Suwe ora Jamu, setelah itu dia nyanyi lagi, tapi nggak tau judulnya apa.. itu tuh lagu jawa.. nah, pas selesai nyanyi lagu jawa itu, dia bilang masih pengen nyanyi lagi.. kita tunggu agak lama, tapi dianya nggak nyanyi2.. akhirnya Si Perawat bilang
"nyanyinya nanti lagi yaa.. :D"

dan mic-nya balik lagi ke tangan aku.. hahaa..

setelah ngedenger 2 temen yang nyanyi solo,
aku minta oma opa buat ngedoain kita supaya sukses di kemudian hari..
pas selesai ngucapin selamat tinggal, Si Perawat minta supaya salah satu Oma di sana ngasih nasehat buat kita..

nggak disangka..
waktu oma itu dikasih mic, dia nunduk sebentar.. aku mikir dia itu nggak ngerti disuruh apa.. ternyata, tau nggak?
DIA NANGIS..
aku nggak tau kenapa dia nangis sampai dia nyampein nasehat yang dia mulai dengan kata2 ini :
"dulu, saya dan oma opa lainnya punya kenangan indah dengan anak2.. baik dalam keluarga, maupun bidang pekerjaan.."
dan sepertinya itulah yang bikin dia nangis..
nasehat2 dia tuh pokoknya intinya begini :
  • makasih udah nyumbangin uang jajan kalian.. kami tau kalau uang itu sebenernya bisa dipake buat kesenengan kalian, tapi kalian masih peduli sama kami..
  • berlaku sayang sama orang tua

aaaah.. melting banget lah..

Renungan..
coba, kita telisik satu2..
pertama,
dari kata2 pertama yang dia ucapin..
Itu berarti mereka jarang banget dikunjungin sama anak2.. mereka tuh kangen sama anak2 kayak kita.. hmm.. bukan anak2 banget sih.. sebenernya kita tuh bisa dibilang remaja.. cuma, di mata mereka, kita tuh udah kayak cucu mereka sendiri.. cucu mereka yang masih anak2.. :D

kedua,
dari nasehat dia di point ke2..
apakah mereka merasa 'dibuang' oleh anak2 mereka?

entahlah.. aku nggak tau..

kalau memang iya, mereka anak yang nggak tau diuntung..

makasih, oma.. makasih opa.. buat doa dan pelajaran berharganya.. :D

xoxo

Komentar

Postingan Populer